39 Pesawat Tempur China Masuki Zona Pertahanan, Taiwan Kerahkan Sistem Rudal

author
2 minutes, 19 seconds Read

Angkatan Udara China menerbangkan 39 pesawat tempur ke zona pertahanan Taiwan pada Minggu (23/1/2022). Taiwan melaporkan itu sebagai serangan terbesar di zona pertahanannya sejak Oktober, lalu. Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan telah menugaskan pesawat sebagai tanggapan, mengeluarkan peringatan radio kepada pilot Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

Taipei juga mengerahkan sistem pertahanan rudal untuk memantau aktivitas tersebut, seperti diberitakan oleh . Dalam beberapa tahun terakhir PLA telah meningkatkan serangannya, yang dikatakan sebagai latihan. Selama empat hari di bulan Oktober, hampir 150 pesawat dikirim, memecahkan rekor sebelumnya dan bertepatan dengan Hari Nasional China, hari libur patriotik utama.

Serangan mendadak hari Minggu ke Selat Taiwan termasuk 34 jet tempur, satu pembom, dua pesawat perang elektronik dan dua pesawat pengumpul intelijen. Mereka terbang di dekat Kepulauan Pratas yang disengketakan dan dekat dengan tepi garis tengah, perbatasan tidak resmi dengan panjang tertentu melalui Selat antara pulau utama Taiwan dan China. Perjanjian diam diam yang sudah berlangsung lama mengenai penanda itu tampaknya dibuang oleh China pada tahun 2020, ketika seorang juru bicara kementerian luar negeri mengatakan tidak ada hal seperti itu.

Tidak ada misi China yang melewati batas antara deklarasinya oleh tokoh militer AS pada tahun 1955 dan 1999, dan tetap jarang di tahun tahun setelahnya. Pada September 2020, Taiwan menuduh China menerbangkan lusinan pesawat melintasi garis tersebut setelah kunjungan pejabat senior AS Keith Krach. Pada hari Minggu, Financial Times melaporkan bahwa China telah membangun pertahanan permanen setidaknya satu kapal perang di perairan antara pulau pulau selatan Jepang dan Taiwan selama enam bulan terakhir, pertama kali melakukannya di sisi timur pulau pulau antara Jepang dan Taiwan.

Beijing menganggap Taiwan sebagai provinsi China, dan tidak mengesampingkan mengambilnya dengan paksa. Penerbangan PLA ke Selat adalah taktik zona abu abu, strategi yang berdekatan dengan perang yang tidak memenuhi ambang batas pertempuran, yang dianggap dirancang untuk mengintimidasi Taiwan dan melemahkan militernya dengan memaksa tanggapan terus menerus. Taiwan, yang merupakan negara demokrasi yang mengatur dirinya sendiri dengan pemilihan umum yang terbuka dan pers yang bebas, mempertahankannya sebagai negara yang berdaulat.

Menanggapi ancaman Beijing, Taiwan memperkuat militernya dengan bantuan dan pembelian senjata dari AS, tetapi menghadapi tantangan. Awal bulan ini pihaknya menangguhkan pelatihan tempur untuk armada F 16 setelah model pesawat yang baru baru ini ditingkatkan jatuh ke laut, yang diduga membunuh pilot, yang tubuhnya belum ditemukan. Pesawat pesawat China tidak terbang ke wilayah udara kedaulatan Taiwan pada hari Minggu, yang akan mewakili tindakan permusuhan yang signifikan.

ADIZ adalah wilayah udara yang dideklarasikan sendiri yang dipantau oleh pemerintah Taiwan untuk tujuan pertahanan. Militer China tidak memberikan alasan untuk misi pada hari Minggu, tetapi itu terjadi beberapa hari setelah kapal perang AS melakukan latihan kebebasan navigasi di dekat Kepulauan Paracel yang disengketakan. Pasukan angkatan laut AS dan Jepang juga melakukan latihan di Laut Filipina selama akhir pekan, yang menurut Armada Pasifik AS termasuk dua kelompok kapal induk “melakukan pelatihan untuk melestarikan dan melindungi Indo Pasifik yang bebas dan terbuka”.

Leave a Reply

Your email address will not be published.